Laman

Pujiprisila's on instagram

Senin, 05 Agustus 2013

belum selesaiii...

@zipuji –– ada pesan lucu dari seseorang yangg bisa dibilang kejadian itu udah lama terjadi, saya tersenyum ketika saya membukanya. betapa rindunya saya saat-saat itu:)

siapa ya yang mau jadian di tanggal 03 Maret 2012? tapi dia malah ga sabar mau pasang status duluan di tanggal 23 Februari 2012 xD yaudah akhirnya kita pun memasang 'menjalin hubungan tanpa status' di facebook. Maret pun tiba, tapi disaat itu kita malah marah-marahan, cuek, dan kembali saling menjauh. Tanggal itu sudah tiba, tapi dia tak kunjung nyatakan cinta. Saya bingung dengan apa yang terjadi. Akhirnya saya memutuskan untuk jadian sama orang lain.

Juli 2012. kita kembali, walau hanya sebatas teman, saling ejek2an-_- dan dibalik ejekan dia ada terselip kesempatan untuk meminta nomor telpon saya. Awalnya saya kasih asal angka, tapi dia sepertinya serius. Oke, saya kasih nomor telpon saya. Eh apa yang dia jawab? dia malah bilang kalau tadi itu temennya yang minta. Lucu, dalam hati saya, dia sedang berbohong. Mungkin takut jujur karena saya sudah punya pacar kali ya. Yailah, akhirannya dia izin juga mau nyimpan nomor saya dan lanjut ke sms. Sebelum itu, dia ngomong gini "Tapi... ga ada yg marah kan aku sms kamu nii". Saya menertawakannya, saya bilang "Siapa yang marah? kenapa kamu takut sekali sepertinya?", dia jawab "baguslah, aku kan takut aja ada pacar kamu. Kan aku jaga perasaan kamu"

Menjaga? sepertinya dia takut sekali perasaan saya diambil orang. Jujur, dia tak tahu sama sekali ketika itu kalau saya sudah punya pacar. Saya pengen bilang, tapi ga tega juga.

S: "Yaampun, omongan kamu itu"
D: "Belajar dewasa dong"
S: "haha, tumben.."
D: "Nanti aku sms yaa, aku mau offline nii"

Sayangnya semua sms dari dia sudah saya hapus. Karena saya takut ketahuan pacar saya. Dalam hati betapa senangnya saya bisa kembali dekat dengannya dan berharap hubungan yang pasti.

Pertemanan kita tembus sampai bulan September. Disaat itu, dia pacaran sama inisial 'L'. tapi gatau kenapa sepertinya dia hanya melampiaskan hubungan tersebut hingga akhirnya si 'L' pun bikin status facebook yang dibikin candaan sama saya hahahaa..

S: "Kalau mau putus bilang sama aku, ga usah diam2.. Okefine, kalau kamu mau putus kita putus! hahaha"
D: "jangan hahahahahahah"

hah? kok._. Ah yasudahlah, saya yakin ini bercanda, akhirnya saya balas juga dengan bercanda.

S: "hahaha, jadi apa dong mau mu?" 
D: "aku ga mau putus ya hahahahahah"
S: "ohh gitu yah, yasudah deh haha"
D: "iya hore ga jadi putus hahahahahahaha"  
S: "iya dong, DEMI KAMUEH, haha
D: "kamu ngapain beb
S: "nih beib lagi malmingan sama pacar, haha
D: "siapa pacarmu"
S: "
kasih tau nggak ya?"
D: "pelit kamu beb"
S: "nanti kamu sendiri juga tau kok beb, kamu pacaran sama **** sih beb, benci aku nya ._."
D: "aku gak pacaran"
S: "
kamu pacaran sama siapa dong?"
D: "aku gak punya pacar"

S: "bohong kamu, aku ga dianggap, hahaha"
D: "nanti aku bikin status pacaran sama kamu hahahahahaha"


Elah, yang tadinya bercandaan doang, berlanjut modus, lama-lama kayaknya mulai serius nih. Hahaha

flashback bentar yaa=D bukan galau kok cuman tbtb keingat aja

@zipuji –– inget sama tanggal 23052012 gak? inget gak sehari setelah gue ultah lo ngasih kalung:'){} barang itu masih gue simpen lho.. inget gak pas selesai ngambil rapot disekolah kita jalan pulang terus pas ditengah jalan gue kaget hp gue ketinggalan? Padahal gue ga knp2 tapi lo khawatir bgt, sampe lo minjemin sepeda lo ke gue dan lo rela nungguin gue disitu:" ahaha gue kangen masa-masa itu lho broo:'D

Jumat, 24 Mei 2013

peka dong care dong haha..

@zipuji –– PHP? benci bgt sebenernya kalo mulut bilang gitu.. kadang siapa yg salah aku juga bingung:( dia yang PHP atau aku nya yg terlalu kegeeran? aih.. pertanyaan itu selalu saja mengelilingi otak aku dan sampe sekarang pun aku masih kepikiran apa jawabannya..

     Kita udah kenalan lama loh yaa.. apalagi sejak kamu uhukuhukhmm yaa begitulah seperti menawarkan harapan kepadaku.. tapi apa maksudnya coba?  tetep aja yaa kita ga punya status apa-apa. Ya cuman gini-gini aja.

     Akhir-akhir ini, aku sering mendengar pembicaraan mereka tentang kamu dengan seorang perempuan. Emangnya dia siapanya kamu? Apa hubungan kalian sih? Pacaran? hmm..

      Ketika mengetahui hal itu aku hanya tertawa entah karena rasa senang atau sebaliknya aku juga gak tau.. ngakak, tapi miris.. Apalagi mereka pada bilang kamu cocok sama dia, are you serious? haha kurang gila apa yaa kok-_-

     'Cie.. Cie.. (nama org disamarkan)' sering banget kan kamu denger aku ngomong gitu? tapi tanggapan mereka bikin aneh, masasih iya aku ngomong kayak gitu doang dibilang jealous? nggak kok, beneran..

     Lebih anehnya lagi, respon kamu ke aku itu cukup terlihat lebih aneh dari mereka. Seperti tanda ketidaksukaan gitu.. Tidak suka kalau mulutku mengeluarkan nama orang tersebut atau kamu emang nyatanya gak suka sama aku? hmm again..

    Cukup deh bercandanya, iya deh iyaaa semua yang mereka omongin itu emang bener kok.. Sepertinya emang udah cukup deh aku ngerasain hal seperti ini, pengen moveon dari kamu..

     Hey kamu, peka dong. Karena disini ada seseorang yang sayang banget sama kamu!! sampe kapan coba harus nunggu kayak gini? rasanya nyebelin tau tp tetep aja sayang-_- Aciyeee, emang gitu yaa kalo udah sayang dari hati mau digantungin mau disakitin mau di kasih harapan palsu gimanapun kek, tetep aja ditungguin sampai kapan pun.

     udahlah, capek ngasih kode terus, tapi kamu nya gak peka-peka :) *cieeeee puji ngekode tapi doi-nya gak peka-peka, gak peka atau gak dihiraukan nih? cieehikshiks hmmmmmmmmmm keep calm* Kamu itu nggak punya perasaan atau sebenernya cuma pura-pura nggak peka sih? IT'S OKAY!! haha..

     gimana kenyataannya sekarang yah? ga ngehargain gimana sih haaa -_- dan kini kenyataannya aku udah lebih dewasa! dengan cara ngerelain apa yg bukan hak aku!! walaupun aku sedikit typo dalam hal seperti ini, aku jadi teringat sama tweep "org akan lebih cantik dan dewasa saat kita bisa membesarkan hati kita demi seseorang yang mulai mencari kebahagiannya ;')" hehehe =))

     itu dia!! kadang aku sering bilang "pekadong, aku masih sayang" tapi seharusnya aku yang harus lebih peka kalo dia sebenarnya (mungkin) butuh (yang lebih dari) aku..

     Aku kini berusaha cerdas dalam sebuah hubungan seperti ini, kalau pun merasa di 'bohongin' ada baiknya kalo aku gak boleh bego banget. Jangan terlalu berharap deh yaa kalau gak mau kecewa, seorang yang pintar gak mudah dibohongin. Pesan aku mah, jangan meletakkan keyakinan untuk hal yang belum aku ketahui yang (mungkin) suatu saat hanya akan membuat kecewa.  Asek berakhirlah tulisan saya hari ini hehe :-)  

Selasa, 21 Mei 2013

Nostalgia akan kamu (Part 2)

@zipuji –– 6 jam menuju hari H, kok aku jadi galau gini ya? gak nyangka aja sih besok tuh umur udah naik ke 14thn dan artinya semakin tua lah saya hahaha.. lanjut flashback yuuk sambil nungguin aku tidur haha :D

     Ingat ini gak? 11-11-10? tanggal jadian kita :") aku tak pernah lupa akan hari itu.. Sore itu, setelah pulang dari pengajian, kamu yang menggunakan sepeda dengan tumbennya menemaniku pulang saat itu, padahal teman aku sudah menemaniku kala itu haha mungkin kamu niatnya ingin pulang bareng sama aku :") kita pulang lewat gang, kejadian lucu terjadi saat itu, kamu terlalu sering melirikku hingga tanpa sadar sepedamu beserta dirimu jatuh ke got yang berada disamping gang itu. temanku menertawakanmu, aku yg kaget pun langsung menolongmu sambil bertanya "kamu gak apa?", kamu malah menggelengkan kepalamu sambil tersenyum..

     Tak habisnya temanku menertawakanmu, aku hanya tertawa kecil melihatnya.. sampailah kita di depan gang, aku dan temanku berbelok ke kiri, sedangkan kamu sebaliknya. kita berpisah disana..

     Di sepanjang jalan, kami berdua menceritakanmu dengan lucunya.. hingga akhirnya tanpa sadar aku malah bilang "aku menyukainya.." kepada temanku, temanku yg awalnya masih tertawa terbahak-bahak akhirnya merubah mood nya menjadi serius "kamu serius ji?".. aku pun menjawab "aku juga gak tau.."

     Sampailah di depan rumahku, sebelum aku mengucapkan salam, temanku memegang pundakku sambil berkata "kalau dia emang membuatmu bahagia, pertahankan lah dia", aku pun tersenyum.

      Kenangan yang terjadi pada malam itu hampir memudar dari otakku, aku harap aku masih bisa mengingatnya..

     Malam itu selepas Isya.. Seperti biasa handphone ku berbunyi tanda sms dari kamu, dan seperti biasa kamu selalu menanyakan keadaanku, kesehatanku, dan perhatian-perhatian lain yang selalu kamu berikan kepadaku...

     Tiba-tiba saja sms yang tadinya cuman nanya-nanya dan bercandaan jadi serius, entah siapa yang memulai keseriusan ini aku lupa.  Masing-masing kita mencurahkan isi hati kita. Awalnya aku gak nyangka, ternyata perasaanmu juga adalah perasaanku, kita sama :") Hingga akhirnya, keseriusan itu pun membuatmu yakin daaaaaaaaaan taraaaaa!! KITA JADIAN malam itu :")

Senin, 20 Mei 2013

Nostalgia akan kamu (Part 1)

@zipuji –– tak ku kira sudah H-2, sebentar lagi aku akan beranjak menginjak usia 14thn. Tiba-tiba saja aku teringat akan kejadian beberapa tahun yang lalu, tentang awal pertemuan kita di hari H ku itu. Bukan pertemuan, lebih tepatnya kita berkenalan :")
 
     22 Mei 2009, Sore itu di dalam sebuah tempat pengajian, aku bersama teman-temanku sedang duduk sambil bersenda gurau, rencananya mereka mengajakku bermain badminton sepulang dari pengajian, Tak berapa lama kemudian, dia dan teman-temannya datang mengajakku bermain kejar-kejaran setelah pulang dari pengajian itu juga. Aku jadi bingung, mana yang harus ku terima ajakan dari mereka? Curiga pun mulai menghampiriku, tiba-tiba saja teman-temanku membatalkan ajakannya untuk bermain badminton. Pengajian pun selesai, ketika mau pulang temanku memintaku untuk menemaninya berbelanja sebentar, aku pun menemaninya. Anehnya, temanku itu tumben sekali ingin membawakan tas yang lagi aku pakai. Aku pun berjalan dibelakangnya. OMG ternyata ada kejutan!! Mereka ternyata sudah punya rencana untuk menyiramku setelah pulang pengajian, untungnya saja yang disiram itu temanku haha sebab temanku itu berjalan duluan mendahuluiku, tanpa pikir panjang aku langsung kaburrr karna takut basah, dan akhirnya aku terjebak di sebuah tempat, dia dan yang lainnya mengepungku.. Dengan rasa pasrah seperti orang ingin menyerahkan diri, akhirnya dia orang pertama yang menyiramku pada hari itu haha.. (sungguh aku sangat bersyukur kenangan 4 tahun yang lalu itu masih tersimpan rapi di otakku :"))

     Setahun kemudian tepatnya November 2010, aku kembali kesitu dan aku bertemu dengan dia lagi. Dia sering mengirimkan pesan singkat kepadaku dengan segala kelucuannya dan perhatiannya, hatiku luluh padanya. Perlahan aku diam-diam mulai mencintainya tak peduli aku sudah mempunyai pacar, pacarku yang merupakan kakak sepupunya sendiri.. walaupun begitu, dia jauh lebih istimewa dari yang ku kira, sungguh aku menggilainya :") 

    Aku tak pernah bosan mengingat kenangan yang satu ini, dimana saat itu didalam sebuah pengajian yang ramai sekali, kamu masih sempet-sempetnya ngirim pesan cinta ke handphone aku, aku tersenyum sambil tertawa kecil.. Tak lama kemudian, datanglah kepsek pengajian dan mengadakan pemilihan ketua&wakil ketua pengajian.. Aku pun menyebutkan namamu dengan nyaringnya agar kamu terpilih sebagai ketua, kamu memasang muka kesal karna tak mau jadi ketua. Mungkin karna balas dendam, kamu pun menyebutkan namaku juga tak kalah nyaringnya agar aku terpilih sebagai wakil ketua. Aku pun tak kalah kesal ketika itu.. Akhirnya kita pun terpilih, kamu jadi ketua dan aku jadi wakil ketua.. sungguh lucu jika aku mengingat saat itu :")

Selasa, 23 April 2013

Sanggupkah aku?

@zipuji ––tak tersadarkan, sudah sebulan lebih kita tak bersama lagi. Setahun lebih kita berhubungan. ya, untuk pertama kalinya aku berhubungan dalam jangka waktu yang lama, bersamamu. Apakah sebanyak waktu itu pula aku baru benar-benar bisa melupakanmu?

Rabu, 03 April 2013

Tanpa Judul (?) :):

@zipuji –– Takkan ada lagi kamu yg memenuhi inbox di handphone-ku. Takkan ada lagi genggaman tanganmu yg menguatkan setiap langkahku. Takkan ada lagi pelukanmu yg meredam segala kecemasan. Tanpamu.. semua mulai berbeda dan tak lagi sama :")

     Aku mulai membuka mata dan berharap hari-hariku kan berjalan seperti biasanya, tanpamu, walau tak ada kamu yg memenuhi hari-hariku seperti dulu. Seringkali aku terbiasa melihat ke layar handphone, namun tak ada lagi pesan singkat darimu. pagi yang beda. ada sesuatu yang hilang :")

      Seperti biasa, aku pun menjalani semua aktivitasku. Dulu, kamu memang yg selalu mengerti kegiatan dan rutinitasku. Namun sekarang takkan ada lagi pesan singkat yang mengingatkan untuk istirahat disaat aku kelelahan dan menjaga kesehatan agar aku tidak sakit. Bukan masalah besar memang sih, aku mandiri dan sangat tau hal-hal yg harusnya aku lakukan :") Tapi... kamu pasti tau, takkan mudah mengikhlaskan sebuah perpisahan.

     Rasa ini begitu tidak masuk akal dan sangat sulit untuk dijelaskan. Sejenak aku pun menutup mataku, terlihat kamu dan seorang perempuan di dalamnya. Ku perhatikan setiap lekuk wajah dan tubuh perempuan itu, persis sepertiku.. Aku merasa tak mengenal sosok itu. Aku berbeda dan tak lagi mengenal siapa diriku. Seseorang yg ku kenal didalam tubuhku kini menghilang secara tiba-tiba setelah kepergianmu. Aku kebingungan.

     Ingin rasanya aku terbangun dan menghilang dari mimpiku itu. agar aku tak bisa lagi melihat diriku yg tak lagi ku kenal. agar aku tak perlu lagi menyadari perubahan yg begitu besar terjadi setelah kehilanganmu. Aku bisa-bisa tak lagi mempercayai cinta jika terlalu sering tenggelam dalam rasa seperti ini. Aku mungkin takkan lagi memercayai lawan jenis dengan segala janji-janji tololnya. Bodohnya aku:( Siksaanmu terlalu besar untukku, aku yg terlalu lemah untuk merasakan semua rasa sakit yg telah kau sebabkan dari dulu.

     Bagaimana mungkin aku bisa menemukan seseorang yg lebih sempurna jika aku pernah memiliki yg paling sempurna? :")

     Aku benci perpisahan. Entah mengapa dia harus ada dalam setiap peristiwa yg ku alami. Kita seperti sama-sama saling menyakiti, sama-sama saling terluka, hingga tak tau siapa yg patut dibenci. Kita seperti saling mendendam, tanpa tau apa yg harus dipermasalahkan.

     Aku menangis sejadi-jadinya, sedalam-dalamnya, atas dasar cinta. apakah kamu juga begitu? Aku tak pernah mengerti jalan pikiranmu yg terlihat rumit itu. Aku merasa begitu sangat kehilangan, sementara kamu dalam hitungan jam telah bisa tertawa, entah dasar.. harus ku sebut apa. Bagaimana mungkin aku harus menyebut semua adalah wujud kesetiaan? begitu sulitnya aku melupakanmu, dan begitu mudahnya kamu melupakanku.

     Jam berganti hari, dan semua berputar.. tetap berotasi. Aku jalani hidupku, tentu saja tanpa kamu. Kamu lanjutkan hidupmu, juga tanpa aku. Aku tak menyangka, begitu mudahnya kamu melupakan semua yg telah terjadi. Apa kamu tak pernah memikirkan mendung yg semakin menghitam di hatiku? atau.. mungkin saja tak punya hati? Tak banyak yg bisa ku lakukan selain mengikhlaskan. tak ada lagi yg mampu ku perjuangkan, selain membiarkanmu pergi dan tak berharap kamu memberi luka lagi. Kini aku hanya berusaha menikmati luka, hingga aku terbiasa dan akan menganggapnya tak ada. Kehilangan yg begitu menyakitkan :")


     Aku mulai menyukai airmata yg seringkali jatuh karenamu. Aku mulai menikmati saat-saat napasku sesak ketika mengingatmu. Aku mulai jatuh cinta pada rasa sakit yg kau ciptakan selama ini.

TERIMA KASIH.

     Dengan luka seperti ini. dengan rasa sakit sedalam ini. aku jadi tambah sering menulis. lebih banyak dari biasanya :")

Sabtu, 16 Maret 2013

Kita masih pada langit yang sama kan?

@zipuji –– Sambil tersenyum, aku mengangkat kepala melihat ke atas langit sana, bertemankan awan yang terpantulkan matahari senja.

Sekejap aku pun teringat lagu yang dulu sering aku nyanyikan,

Namaku cinta, ketika kita bersama. Berbagi rasa untuk selamanya. Namaku cinta, ketika bersama. Berbagi rasa sepanjang usia..
(Butiran Debu – Rumor)

Kita masih pada langit yang sama kan? dan kini aku hanya bisa membayangkan dirimu ada di antara rintik-rintik hujan ini..

Sungguh aku sangat beruntung mengenalmu. Aku tak pernah tersenyum selebar senyumku saat bersamamu, dan belum pernah merasakan sedih sesedih perpisahan kita di masa lalu..
Kita masih pada langit yang sama kan? dimana cerita indah masa lalu kita telah aku titipkan pada semesta..

Jumat, 15 Maret 2013

Kini ku berteman dengan sepi..

@zipuji –– Ini bukanlah yang pertama kalinya aku menatap terpaku, diam sendiri, menyendiri. Di kala heningnya malam, aku duduk berjam-jam menatapi barisan kata yang entah karena apa aku bisa menuliskan semua ini dengan sangat lancarnya. Aku terkadang kebingungan dengan apa yang sedang aku rasa. Menatapi barisan kalimat yang sekarang sudah bisa ku sebut sebagai sisa kenangan perhatianmu 'DULU' untukku.

     Semua pesan masuk darimu, aku simpan rapi dalam memori hpku. Meskipun memori hanya sebuah benda mati, tapi semua ucapan yang ada didalamnya begitu hidup di hatiku. Kekosongan dan kehampaan yang daritadi mengelilingku tak membuatku untuk berhenti mengenang segalanya :')

      Kali ini entah tentang apa yang harus aku ceritakan? Kesedihan? sepertinya bukan. Kesepian? rasanya terlalu menyedihkan jika ku sebut semua ini sebagai 'kesepian' karna kini hidupku benar-benar telah kehilangan dirimu. Apa kau pernah merasakan bagaimana rasanya menjadi aku yang telah kehilangan dirimu?

     Entah kenapa, semua ini terlalu sering aku rasakan. Seharusnya aku mulai 'terbiasa' dengan semua rasa ini. Aku sudah sering mengatakannya kepadamu bahwa aku mengerti dengan apa yang kau maksud dan yang kau inginkan, 'mengakhiri semua tentang kita'. Aku sebenarnya mulai bosan membahas 'tentang kita' yang  mungkin memang takkan bisa menyatu lagi. Seringkali malam menjadi teman setiaku untuk mengenang semua kenangan manis dan pahit kita berdua. Ternyata masih banyak ya cerita yang terlewatkan jika harus ku ingat semuanya :') 

     Jujur, dulu begitu bahagianya kita berdua. Dulu, begitu senangnya dirimu memilikiku. Dulu, seringkali aku mendengar ucapan kangen, sayang, dan cintamu itu. Yaa.. itu 'dulu' beberapa bulan yang lalu :')

     Memang perpisahan kita bukanlah akhir dari segalanya, meskipun memang tak pernah bisa ku hindari akan benci terhadap perpisahan itu yang terkadang selalu membuatku meneteskan airmata dan hidungku yang memerah ketika ku mengingatnya. Begitukah yang namanya kita sudah tak sejalan? begitukah yang namanya tak akan ada lagi cerita tentang kita? mengapa hatiku tetap ada kamu? dan mengapa aku masih saja sulit membiarkanmu pergi mencari kebahagiaanmu sendiri tanpaku? terlalu jauhkah pemikiranku jika aku pernah berpikir bahwa kamulah pemilik tulang rusukku? terlalu tololkah aku jika aku menyebut kamu sebagai orang yang paling memahamiku selama ini? atau terlalu berlebihankah aku jika aku berharap kita bisa dipersatukan untuk selamanya?

     Oke.. lupakanlah dan janganlah dianggap serius jika pertanyaanku tersebut memang keterlaluan. Aku hanya mencoba menghibur diriku dalam kesendirian ini, untuk menemani kesepianku ini. Sejak kamu tak ada disini lagi, sejak kau membiarkanku disini, aku hanya berteman dengan sepi, sulit untuk ku hindari. 

     Semoga aku benar-benar bisa mengikhlaskan segalanya. Karena kini telah ku dapatkan yang lebih baik darimu, meskipun tak akan serupa. 

     Dulu memang menyenangkan, tak pernah ku lupakan semua itu. Aku harap, masa depan kita nanti akan jauh lebih menyenangkan ya walaupun jika nanti kita memang benar-benar sudah tidak bisa dipersatukan lagi. Aku kamu 'bahagia'. Dan tanpa melupakan 'tentang kita dulu' hingga ku berhenti menulis tentangmu lagi. 

     Dulu memang menyenangkan, tak pernah aku pungkiri semua itu. Dan aku harap masa depan kita akan jauh lebih menyenangkan meskipun jika nanti kita memang benar-benar tak di persatukan lagi. Aku dan kamu bahagia. Dan tanpa melupakan tentang KITA dulu hingga ku berhenti menulis tentangmu.

without you , all of it felt so different
but i'ts okay :)

Rabu, 13 Maret 2013

Pilihan Terbaik :)

@zipuji –– Ketika ALLAH menyibakkan Tabir Taqdir-Nya untuk kita dan Ketika ALLAH pertemukan dua hati yang menyatu...

Dialah orang yang belum pernah membayang di setiap angan kita, yang belum pernah hadir di setiap mimpi-mimpi kita, d­an yang belum pernah kita tahu jauh sebelumnya. Ingatlah.. Bukan dia yang sengaja memilih diri kita, dan bukan diri kita yang sengaja memilihnya, namu­n ALLAH lah yang telah mempersiapkan jauh-jauh hari sebelum kita terlahir dimuka bumi ini. ALLAH-lah yang sengaja memilihkan untuk kita.. Sudah berapa banyak orang lain yang telah kita tolak atau sudah berapa banyak orang yang telah menolak kita...

Jika kita tahu itu adalah pilihan-Nya, mak­a jangan pernah ada ragu dan Yakinlah dia adalah pilihan terbaik untuk kita, pilihan­-Nya. Walaupun dia bukanlah seseorang yang sempurna bagi kita namun cintailah dia dengan sempurna. Kesemp­urnaan itu akan hadir disaat kita ikhlas menerima segala kekurangannya serta menghargai dan memahami akan dirinya. S­ehingga tiada niat untuk berpaling dan menggantikan dirinya dengan yang lain.

Tak selamanya kebahagiaan di ukir dengan Intan dan Permata namun adakalanya ada duri dan tanjakan yang menghadang. Tak selamanya kebahagiaan berhias canda dan tawa adakalanya harus di basuh dengan air mata..


Sekian -